31 Oktober 2011

Undecent

Unsecure enjudgement. This is the topic im to say later. When somebody telling such untrue thing so we just keep mouth zipped and send them a hot bite of smile. Even they think they were so matured to say any that he feel also ease for words to thrown out, he obviously turning himself to be so young immatured. For the pre-speech wanna be, they dont know where his head at. I have heard a couple times that sharp edges and acknowledge it as rubbish think Lol. Nothing to pass up that we're to good enough, even maybe youre the high dignity person but it still have undecent story behind it. I love to say, smile is better to any situation. They dont know that plastic smiling is a small weapon with large mass of impact if he or she have a brain. Harharhar..but if i lough to much it just counter back for what i mean it. Be patient and 'cool' live sivaji the boss movie said :-) Positive thinking like my headmaster of secondary school told me that. World is just not enough buddy. Let them judge let them say any and i love to hear that.
.
Almost of us have different thought and feeling, it worth to be yourself. So free to be in you or truly yours. What a night huh, headache again...maybe its my turn to feel sick today hahaha..Alhamdulillah.

27 Oktober 2011

Ada yang tak kena dengan kematian Gaddaffi

Teringin aku nak story sikit pasal kematian Muammar Gaddafi. Sebelum ni aku tengok satu-satu pemimpin negara islam tersungkur. Puluhan tahun lepas takde pulak kejadian macam ni. Saddam Hussein, Hosni Mubarak contohnya antara yg jadi sejarah. Apakah sebalik kejadian ni ek? Baru-baru ni kita tengok si arwah Gaddafi ni dibunuh, dah meninggal dibelasah pulak jenazah tu. Sungguh kejam, walaupun dia jahat tahap manapun bagi aku tak patut kalau orang yang dah mati kita seksa macam tu sekali. Sakit jenazah tu, tau tau jela kan kita pun ada baca tentang sakitnya menghadapi kematian. Selepas mati seluruh jenazah tetap sakit seperti terbakar sampai kan sentuh pun si roh masih terasa sakitnya. So camne pulak kalau dibelasah. Aku rasa memang ada yang tak kena dengan kes ni. Biasanya bila seseorang tu diguling ia akan habis kat situ jer, tapi meleret leret sampai dibiarkan jenazah dia busuk dan berair untuk tatapan umum. Bukannya Libya tu takde mufti, imam atau jawatan-jawatan islam dalam negaranya. Aku rasa islam takde ajar untuk seksa mayat sebegitu, jika mayat kafir pun kita tak seksa tapi kenapa perlu seksa mayat orang islam? Nauzubillah ape motif disebalik tu. Aku boleh dikatakan Gaddafi tu bukan orang jahat tetapi sebaliknya. Mana ada dengar sebelum ni ura-ura pasal gaddaffi tapi tiba-tiba melonjak naik mendadak pasal kejahatannya, diktator. Banyak jugak aku baca kat internet or jaringan laman sosial cerita pasal ni. Aku nak caya seratus peratus pun tak pasti tapi yelah faham-faham lah sekarang si yahudi dan amerika laknat ni seksa negara islam macam mana. Banyak negara-negara islam kita kini tumbang. Iraq, Afghanistan, Palestin, Libya, Mesir pun tak kurang proksi baratnya. Kalau kita tengok Somalia pulak kenapa mereka tak sibuk-sibuk nak serang walhal tiada ape modal sangat nak ambek negara tu. Bukan tak bole keluar hasil pun. Kalau diusahakan mesti untung. Dah tu ape pasal negara islam jugak jadi isu seharian, tiap-tiap hari kita disuap dengan media palsu. CNN, BBC dan seangkatan dengannya semuanya tipu. Media kita sendiri banyak sedut berita dari mereka juga. Ape nak jadi dah, proksi sana sini, dusta sana sini sampai berita yang paling sahih pun jadi paling dusta. Aku nantikan peperangan terakhir islam, kalau boleh aku nak jihad sekali masa tu, tak cukup jihad sekarang. Ajarlah anak-anak bermain pedang memanah dan menunggang kuda..

17 Oktober 2011

The last song

Alhamdulillah hari ni aku masih hidup masih sihat dan berada dibumi bertuah ni. Rasanya aman sekali hidup ini bila kita menghayati pengertian hidup yang sebenar. Segala suka duka hidup menjadi bekal sebagai sesuatu yang akan kita lihat kembali nanti. Bila aku melihat indahnya alam ciptaan Allah ini, begitu terharunya aku selaku insan yang kerdil dibumiNya, diberikan udara untuk hidup, diberi makanan yg lazat dan juga keindahan alam yang tentunya tak terbanding dengan mana-mana karya agung didunia. Syukur juga aku dilahirkan sebagai seorang muslim, diberi jalan yang sedia ada dijalan yang benar lagi diredhai Allah s.w.t. Sepanjang hidup ini tidak lengkap rasanya jika kita tidak tersungkur jatuh dan berlari mahupun berjalan. Segala suka duka itu aku anggap sebagai kenangan manis.Biarlah kita dengan ketentuanNya, asalkan kita mahu terus berubah kearah yang lebih baik. Rezeki itu ada dimana-mana, jika tiada manakan kita hidup sehingga kini? Ya Allah mengapa kau beri nikmat ini kepada kami sedangkan kami antara insan yang mungkin lalai dan alpa dengan kehendak dan tuntutanmu. Otak yang dikurniakan sangatlah hebat buat kita, walau itu hanyalah sekelumit dari rahsia Allah. Jauh aku merenung bumi yang penuh tanda tanya, mengapa itu dan ini terjadi. Semua untuk kita berfikir akan nikmatnya hidup ini, sebagai bekal di hari akhirat kelak. Buat ibu bapa yang tidak pernah mengalah dan berputus asa aku ucapkan terima kasih atas jasa-jasamu. Terkadang aku mengenang akan jasanya dan menitis air mata bila merasai apa yang telah dikorbankan untuk kami semua. Ya Allah, kau maha agung, maha adil lagi maha bijaksana. Ya Allah aku akur dengan ketentuanmu, aku serahkan segalanya kepadamu hidup dan matiku. Jika aku bukan insan terpilih untuk bersamaMu maka aku akur dan redha dengan ketentuan itu, tetapi insyAllah aku akan berusaha menyiapkan penamat yang baik buat generasiku yang akan datang. Dan jika pula aku terpilih untuk bersamaMu maka itu adalah sebesar-besar rahmat buat ku, tidak akan ku lupa  segala yang baik itu adalah pemberianMu jua ya Allah. Ya Allah, kadangkala aku letih dengan ujianmu tetapi aku sedar Kau menyayangiku oleh kerana dugaan itu. Sesekali seakan pandangan ku gelap dan kabur, dihalangi oleh nikmatnya dunia ini. Seakan ditarik lembut bila nur Mu kembali menyinari jasad hamba Mu ini. Ya Allah, dunia ini adalah destinasiku dan aku harus mengharungi walau begitu perit, pedih dan susah megharunginya. Jalan penyelesaian sentiasa dekat dengan ku, tetapi ia seperti disebalik tabir emas yang begitu indah ukirannya. Terang tapi terlindung. Itulah dunia yang penuh dengan keseronokan yang sementara. Kini diusiaku, begitu banyak perkara menyedarkan aku apa maknanya kehidupan. Sungguh rumit untuk diselesaikan, waspada pada tanda-tanda yang diberikan. Ingatlah wahai diriku, kau mempunyai kelebihan berfikir dan membuat penilaian yang terbaik buat diri kau. Sungguh asyik malam ini, lagu yang diputarkan begitu menyengat jauh kedalam jiwa dan ragaku. Terima kasih untuk segalanya.. terima kasih sekali lagi..Alhamdulillah.

15 Oktober 2011

sajak malam

Bila di saat genting dihujung resah
datang masalah menjelma lagi
jika sekadar cukup untuk menyentuh ubun-ubunku
maka tidak mengapa
aku fikir aku tidak sendirian
tetapi rupanya aku tetap sendirian
mengenang nasib dan ketentuan
saat pertimbangan tidak lagi berguna
laluan itu juga ku tempuh
biarlah ini menjadi bebanan
yang akan kutanggung nanti
jika tiada rezeki disini
tetapi pasti ada rezeki disana
jika tiada jalannya
tetapi tetap ada penyelesaiannya
puas ku cuba
puas jua ku usaha
mungkin itu sahaja jalannya
aku akan teruskan dengan jalan yang terbuka
dengan segenggam azam
selautan harapan
apa pun yang bakal terjadi
aku tetap teguh
biar ajal memisahkan keperitan
godaan dan syaitan
bodohnya sang pemimpi
masih lena lagi dibuai usia
yang terus berlalu
telanjang dan tumpul matanya

2014 im ready... 

12 Oktober 2011

Berfikir dan memikir.

       Bertemankan segelas kopi dan sebatang rokok diiringi hujan yang masih belum terhenti dari senja tadi membuatkan aku merenung sejenak. Tanpa disangka ada seseorang mengingatkan aku akan lagu debu-debu hati nyanyian Ebby Saiful lantas sesuatu yang tidak sengajakan melimpah-limpah dari segenap fikiran.
       Soalan pertama timbul pada diri aku, dimanakah aku sekarang? Melihat pada sekarang mungkin detik ini jadi kenangan seumur hidupku.  Adakah ini benar atau ilusi hidup. Sering tertanya-tanya apakah yang akan berlaku selepas ini. Adakah berjalan dengan lancar atau sekadar memburukkan lagi keadaan? Semua itu termaktub didalam luh mahfuz lagi. Segalanya telah dibahagi-bahagikan mengikut yang diberi. Jika kini aku begini bagaimana pula esok. Berkeluarga, mempunyai anak, cucu dan keluarga yang besar, kita tidak tahu nanti. Diredhaikah atau sekadar biasa-biasa sahaja seperti manusia lain yang tak kurang baik dan tak kurang jahatnya. Kita impikan yang sempurna tetapi kita mungkin bukan manusia yang paling sempurna. Aku harap tiada kesalahan aku dalam membuat pilihan. Tetapi seandai pilihan kita tersasar dari apa yang kita hajati aku anggap itu adalah error dari dia iaitu yang dipilih dan terpilih. Kita tetap benar, kita tetap dalam landasan dan jangan dirisaukan. Betapa bahayanya sekali risiko hidup ini pasti ada jalan penyelesaiannya. Jika terdesak mungkin kita mengambil jalan risiko yang lagi besar sebagai jalan pintas dan paling selamat. Agak rumit untuk diterjemah mungkin kerana ke-abstrakan minda ini menjadikan berbelit-belit. Ada yang terus menerus, ada yang tersimpul rapi  dan ada jua perlu diselesaikan seolah-olah menggunakan matematik. Itulah akal fikiran, mereka yang malas berfikir itu adalah mereka yang didalam kerugian. Tak perlu rasanya hidup ini terlalu rumit, hidup bersahaja pun tidak boleh. Mestinya pasti kita perlu berfikir cara yang terbaik lagi bijaksana. Lemah bila melihat mereka yang malas untuk berfikir, sihat pula bila melihat mereka yang rajin berfikir dan ketetapan hati yang kuat untuk menjana sesuatu. Hidup ini juga bagi aku satu matematik kompleks. Pengungkapan berlaku apabila kita melalui  sesuatu dengan menghalusinya. Tiada apa didunia ini tiada bertanda, tiada bermaksud, tiada jua tanpa pengertian. Segala yang berlaku adalah hikmah bukan ada hikmahnya. Bila ditumbuk dada ini barulah keakuran kita akan datang perlahan. Bila dihempas badai barulah kita ini terkebil-kebil, bangun, sejuk dan sendirian. Jatuh bangun tergolek terhempas seterusnya, berlari..dan berlari mahupun terbang bebas. Tetap pada ketinggian itu. Mual dengan berkata-kata, jelek dengan itu dan ini. Terima dan menerima, hantar dan terima. MasyAllah hidup ini terlalu abstrak. Ada manusia dan juga haiwan, kadang-kadang tidak dapat membezakan mana satukah haiwan dan manusia. Ada nyata haiwan mampu berfikir tetapi ada nyata manusia tidak mampu berfikir, cukup sekadar menjadi manusia atau lebih lagi dengan istilah manusia. Semua kerana berfikir dan berfikir.
Jauhnya perjalan hidup ni.. manusia...

01 Oktober 2011

Jauh direnung, pendeknya usia....

       Rasanya hari ni sangat-sangat bermakna buat aku, perkenalan yg sementara dan sepintas lalu membuka ruang didalam hati sanubari aku untuk berubah. Walaupun `ibu’ sementara tetapi dia seakan begitu mengerti segala masalah aku. Kehairanan bagaimanakah dia tahu untuk menilai segala yg sudah dilalui aku sebelum ini. Nasehat-nasehat dia amat berguna buat aku. Bukan aku mahu berubah kerana dia tetapi apa yang diungkapkan itu betul. Mungkin sudah kelebihan yg tuhan berikan kepada dia dan juga jodoh pertemuan untuk membuka hati seseorang seperti aku ini. Kehairanan,terpinga-pinga dengan apa yang dikatakan tadi. Seolah-olah ada sesuatu yang menyampaikan kepadanya. Tidak kira apa ilmu dia tetapi bagi aku semuanya itu adalah perkara yang baik dan benar belaka dan harus dijadikan garis panduan dalam hidup aku. Sebenarnya masih musykil mengapa aku begitu kuat keinginan untuk kesana sehinggalah ke hari ini. Walaupun perkara paling penting ingin aku cari ialah jaket. Akhirnya jaket itu tidak aku beli. Walaupun mungkin dia hanya meneka tetapi mengapa segalanya tepat. Adakah juga segala yang disampaikan itu adalah dari Allah, sebenar-benarnya memang dari Allah. Kerana segala yang baik itu adalah dariNya. Aku mungkin selama ini alpa dengan duniawi. Dugaan yang besar sebesar-besarnya telah ku lalui dan mungkin juga gagal. Yes ini adalah petunjuk tidak kira bagaimana sekalipun. Dulunya yang aku adalah seorang yg tersangat biasa. Redha dengan segala apa yang berlaku dan diberiNya. Aku tidak mahu terus lalai dari menunaikan tanggungjawab sebagai hambaNya, lari dari jalan yang sebenar. Aku tidak pernah menyalahkan sesiapa atas segala kesalahan yang telah aku lakukan walau atas apa alasan sekalipun. Ya Allah, berikanlah aku petunjuk kejalan yang diredhai ya Allah. Sekali aku terjatuh tidak mungkin aku akan terus tersungkur. Jatuh bangun iman jika tidak kita yang memimpin kemana lagi?? Aku seorang lelaki, dia seorang perempuan. Semua sama adalah hamba Allah. Jangan menuding jari jika satu hari nanti kamu yang keneraka jahanam. Apa yang dipinta itulah yang diberiNya. Teringat bisikan-bisikan memoir lalu yang masih melekat ditelinga, perkataan-perkataan yang sering bersama aku satu waktu dulu, bisikan ke jalanNya yang benar lagi maha agung ya Allah. Terpalit sedikit dosa selangkah tersungkur, jatuh bangun itu iman. Tiada istilah jatuhnya iman hilangnya iman bukan kesalahan orang lain. Bukan juga kesalahan yang maha Agung lagi maha suci. Kenapa masih ada juga yang menyalahkan takdir? Sedangkan pintu taubat itu senantiasa terbuka seluas-luasnya. Cuma...Cuma sejauh mana penghayatan taubat dan penghayatan iman tersendiri? Adakah dengan hanya solat, membaca yasin itu cukup membuktikan keimanan kita? Walau menangis sekalipun belum tentu kita insaf, belum tentu....Jika tangisan itu hanya pada luaran tentunya tiada kesan pada akar sebatang pohon tubuh ini. Tangisan itu juga mungkin lakonan terhebat manusia. Hanya diri sendiri yang mengerti betapa manisnya kehidupan ini jika bersamaNya. Sebenar-benar bersamaNya iaitu Allah yang Esa. Tanyalah didalam hati apa yang kamu cari, apa yang kamu mahu, benarkah kamu itu, tiadakah kesalahanmu. Fikirlah sedalam-dalamnya. Sekali lagi `sedalam-dalamnya’.... Bukan mudah untuk menyentuk teras bumi begitu juga hati. Ada jua yang tewas dek kerana teras hati yang palsu. Menangis lagi dan lagi tetapi tiada perubahan dan kesannya. Masya Allah.. Begitu kuat sekali syaitan menyelubungi hatimu. Sehinggakan kamu tidak tersedar tangisanmu itu adalah palsu. Kamu bingung dengan hatimu? Kamu bingung? Lebih baik kamu bingung dari kamu tidak mendapat apa-apa kesan dari tangisanmu itu. Berfikirlah sesungguhnya orang yang rajin berfikir itu akan mendapat jalan yang benar. Mengapa perasaan ini pernah dilalui dan pernah juga gagal? Jangan salahkan syaitan tetapi salahkan dirimu!!! Salahkan dirimu dulu dari lain-lainnya!!! Lembutkanlah hati, tewaskanlah nafsu mu itu sementara. Berilah ruang untuk berfikir sejenak, berfikir secara waras. Kelemahanmu itu hanya kamu dan Allah sahaja yang tahu.
       Tiada orang lain yang tahu akan hal ini. Letih melayan karenah dunia yang sementara ini. Kita diciptakan untuk ini dan kita harus laluinya. Kita lawan sehabis-habisnya selagi termampu. Itulah namanya sang dugaan yang Allah berikan untuk memberikan yang terbaik untuk kita. Percayalah, jika lulus ujian ini insyAllah Allah akan berikan ganjaran yang setimpal buat kita. Jika tidak didunia maka akan diberikan di akhirat kelak. Bersyukurlah kita masih mampu berfikir, bersyukurlah kita masih dikurniakan dengan kesihatan yang teguh. Gunakanlah kelebihan yang sementara ini untuk berubah. Kembalilah kejalanNya, kembalilah... merayulah kepada jasadmu, Rohmu, akalmu. Tundukkanlah keegoanmu itu. Ambillah jalan yang benar, bersabarlah wahai saudara sehidup sematiku wahai sang jasad sang roh dan sang nyawaku. Ku rasakan andainya kita dapat melihat roh masing-masing alangkah kasihannya melihat dia lemah, layu tidak bermaya seandai iman itu tiada. Roh-roh si arwah juga akan menangis melihat akan anaknya yang melakukan dosa, lagi bila tiada dari seorangpun kaum kerabat saudaranya mengirimkan Fatihah ataupun sekalung zikir. Lebih sedih ditinggalkan bersahaja simati berseorangan, Roh pulang dari rumah yang didiaminya satu waktu dulu dengan perasaan yang pada mulanya gembira tetapi menangis,merintih tiada siapa yang mendengar kecuali Allah s.w.t . Semua kerana sisuami,si isteri, si anak yang melupakan jasa-jasanya ketika didunia tanpa belas kasihan. Mereka gembira mereka lupa dengan apa yang bakal ditempuhinya nanti.
       Astaghfirullah...Alhamdulilah aku masih sedar yang aku masih berupaya membina sesuatu yag enak sebagai alas menuju akhirat kelak. Ya Allah berikanlah keizinan dan keberkatanMu, berikanlah Nur mu wahai rasul dan nabiku Muhammad s.a.w. Relakan diri ini berakhir dengan kesudahan yang baik InsyAllah. Rela ku ratap kini dari hari kematianku kelak....InsyAllah.
Related Posts with Thumbnails

Label

ISLAM (37) aku (29) PEDOMAN (12) kenangan (12) aku merepek (7) buka minda (7) KERJAYA (4) LIRIK (4) hidup (4) muzik (4) AIDILFITRI (3) ALAM MISTIK (3) JODOH (3) KEMBARA (3) LAGU (3) Puitis (3) RENUNGAN (3) SARAWAK (3) TUDM (3) sukan (3) 2011 (2) AL QURAN (2) Aircraft (2) FILEM (2) FREEMASON (2) INDONESIA (2) INFORMASI (2) JENAYAH (2) KASIH IBU (2) KEBENARAN (2) KEJURUTERAAN (2) MATI (2) PATRIOTIK (2) PENGHAYATAN (2) PERJUANGAN (2) SEJARAH (2) TAUBAT (2) UCAPAN (2) YAHUDI (2) bisnes internet (2) keje (2) memasak (2) motor (2) resepi (2) sajak malam (2) 100PLUS (1) 2010 (1) 7TRIBE (1) ALAM KUBUR (1) AMY SEARCH (1) ANJING (1) ART OF LIFE (1) ARTIST (1) BAHASA (1) BAIK (1) BINATANG (1) BIRTHDAY (1) BISNES (1) BRUTAL (1) BURJ DUBAI (1) C-130 (1) CALL (1) CINTA (1) CN235 (1) CRIME (1) DARJAH SATU (1) DRUM (1) DUA LAUTAN (1) DUNIA (1) FACEBOOK (1) GAME (1) GITAR (1) GULA (1) HAIWAN (1) HARGA (1) HOBI GAMBAR TRAVEL (1) IT (1) Indon (1) JAHAT (1) JAMMING (1) JAPAN (1) JIWANG (1) JOHOR (1) KEBENARAN BUKA MINDA (1) KEDAI GITAR (1) KEYBOARD (1) LAMUNAN (1) LANEY (1) MAKANAN (1) MALAYSIA (1) MAULIDURRASUL (1) MEKAH (1) MERAPU (1) MICROGENIUS (1) MIMPI (1) MUSIC (1) Maling (1) NABI MUHAMMAD S.A.W (1) NEGATIF (1) NIPPON (1) PEAVEY (1) PELIK (1) PERMAINAN (1) PERMANDANGAN (1) PESAWAT PEJUANG-BHG 1 (1) POSITIF (1) SAINS (1) SHARING (1) SMS (1) SYAWAL (1) Syair (1) TAGGED (1) TAIPEI 101 (1) TAKWIM (1) TARIKH (1) THE RAFFLES (1) THE TRUTH (1) TIMUR BARAT (1) TRADISI (1) TULISAN (1) VALENTINE (1) VIOLIN (1) VIRUS (1) X-JAPAN (1) XPDC (1) ZINA (1) ZYNGA POKER (1) anak (1) belasah jer (1) bolasepak (1) ekspidisi (1) fakta menarik (1) gadget (1) gaduh (1) handphone (1) jelajah (1) kamera (1) kasih sayang (1) kekeluargaan (1) kuching (1) memori (1) nasihat (1) olympic (1) pakistan (1) pengkebumian (1) politik (1) saudara (1)