16 Ogos 2011

Cawan dan lautan

       Kita adalah makhluk yang terhad kemampuannya dan terhad kemampuan mental. Namun kita hidup didalam dunia yang tidak terhingga pengetahuannya, yang tidak terhingga kebenarannya. Sesetengah dari kita menggunakan kemampuan kita untuk mencari, untuk memahami. Tetapi memandangkan kemampuan kita terhad, kita harus memahami bahawa segala kesimpulan yang kita lakukan hanyalah persepsi dari apa yang telah kita lalui. Tiada seorang pun dari kita mempunyai kebenaran mutlak. Tapi sebaliknya masing-masing mempunyai persepsi tersendiri mengenai kebenaran dan oleh sebab pencipta kita tidak terbatas  pengetahuan-Nya, kewujudan-Nya dan kebijaksanaan-Nya. Kita tak mampu memahami Dia sepenuhnya. Apalagi kita saling bertengkar antara satu sama lain mengenai pandangan siapa yang paling betul. Kita ambil laut sebagai contoh. jika laut adalah kebenaran mutlak, yang kita ada hanyalah cawan utuk diisi..Itulah kemampuan kita. Jadi tak kira berapa banayak kita isi cawan kita ia tetapi jadi amaun yang terhad dari laut. Sekarang bayangkan bagaimana semua orang diseluruh dunia bergaduh tentang cawan siapa yang paling bagus dan mengapa cawannya adalah yang paling betul tentang laut. Sedangkan kenyataannya tidak seorang pun dari kita yang mempunyai satu laut dalam cawan kita. Dan inilah keadaan kita dalam hubungannya dengan kebenaran, tuhan dan agama. Tidak ada yang berhak membuat keputusan terhadap orang lain kerana dia percaya bahawa pandangan dialah yang betul-betul benar. Ia hanyalah persepsi...Memang, sesetengah orang lebih tepat dari orang lain, dan sesetengah lagi mungkin telah menambah racun luaran kedalam cawan mereka tetapi tetap tidak ada yang memiliki kebenaran penuh dan inilah sebab mengapa ia sangat penting untuk kamu membina perjalanan kamu sendiri untuk mengisi cawan kamu sendiri. Sementara memahami dan menerima kenyataan bahawa orang lain memiliki cawan yang berbeza yang berasal dari laut yang sama dan penilaiannya adalah dengan tuhan.


        Setiap manusia telah diciptakan dengan mentaliti yang berbeza, ini membolehkan kita untuk membina pandangan, tujuan dan pemahaman yang berbeza. Terdapat hikmah disebalik intelek yang berbeza ini. Jadi mengapa begitu banyak dari kita begitu tekad untuk mencipta hanya satu jenis atau hanya satu cara pemikiran? Mengapa kita harus memerangi orang yang tidak bersetuju denga kita? Dari bergaduh tentang perbezaan kita, ,kita sebaliknya harus membiarkan agama kita untuk mengeluarkan yang terbaik dari kita. Ia bermula dari diri kita sendiri. Untuk memperbaiki dunia, kita harus memperbaiki keadaan kita, sikap kita, perbuatan kita untuk melakukannya secara efektif, seseorang harus belajar untuk jujur dengan dirinya sendiri. Dalam harapan mengenali niat kita sendiri, dan berusaha untuk mengikhlaskannya kerana kita akan dinilai berdasarkan tujuan dan niat kita. Jadi kita harus memahami kekuatan kita dan belajar untuk menguasainya. Segala niat dan tindakan kita dibina atas emosi-emosi yang tertentu. Kita mungkin didorong oleh emosi tertentu seperti kemahuan, kepercayaan, cinta, minat, belas kasihan dan mungkin harapan. Ataupun emosi seperti benci, iri hati, tamak, dendam, cemburu, marah, takut, Dan ini berhubung dengan setiap fikiran, niat, tujuan, atau tindakan yang kita lakukan, senang kata Jika kita belajar untuk membina matlamat dan niat kita dengan emosi positif, kit asedang menyembuh dunia, tetapi jika kita membina dengan emosi negatif, kit amembunuh dunia.

       Dunia kita memerlukan lebih banyak kasih sayang, persefahaman, kepercayaan dan belas kasihan. Lebih banyak minat, harapan, sifat romantis, kemahuan. Jika kita mula melayan orang lain dengan kekuatan-kekuatan tersebut dan belajr untuk memperbaiki diri dalam usaha menghindari sifat-sifat negatif kita, maka kita boleh menjadi contoh positif untuk agama kita. Kita harus menerima dan merangkul perbezaan kita, kerana perbezaan inilah yang menjadikan kita manusia. Namun, apa-apa pun yang kita percaya atau dari mana kita berasal, kita berkongsi asas moral yang sama. Itulah persamaan yang harus kita bina. " Tidak ada diantara kamu yang (benar-benar) beriman sehinggalah dia mendoakan untuk saudaranya apa yang ia inginkan untuk dirinya sendiri-Hadis Nabi Muhammad s.a.w-

-1 COMMON GROUND- 

Tiada ulasan:

Related Posts with Thumbnails

Label

ISLAM (37) aku (29) PEDOMAN (12) kenangan (12) aku merepek (7) buka minda (7) KERJAYA (4) LIRIK (4) hidup (4) muzik (4) AIDILFITRI (3) ALAM MISTIK (3) JODOH (3) KEMBARA (3) LAGU (3) Puitis (3) RENUNGAN (3) SARAWAK (3) TUDM (3) sukan (3) 2011 (2) AL QURAN (2) Aircraft (2) FILEM (2) FREEMASON (2) INDONESIA (2) INFORMASI (2) JENAYAH (2) KASIH IBU (2) KEBENARAN (2) KEJURUTERAAN (2) MATI (2) PATRIOTIK (2) PENGHAYATAN (2) PERJUANGAN (2) SEJARAH (2) TAUBAT (2) UCAPAN (2) YAHUDI (2) bisnes internet (2) keje (2) memasak (2) motor (2) resepi (2) sajak malam (2) 100PLUS (1) 2010 (1) 7TRIBE (1) ALAM KUBUR (1) AMY SEARCH (1) ANJING (1) ART OF LIFE (1) ARTIST (1) BAHASA (1) BAIK (1) BINATANG (1) BIRTHDAY (1) BISNES (1) BRUTAL (1) BURJ DUBAI (1) C-130 (1) CALL (1) CINTA (1) CN235 (1) CRIME (1) DARJAH SATU (1) DRUM (1) DUA LAUTAN (1) DUNIA (1) FACEBOOK (1) GAME (1) GITAR (1) GULA (1) HAIWAN (1) HARGA (1) HOBI GAMBAR TRAVEL (1) IT (1) Indon (1) JAHAT (1) JAMMING (1) JAPAN (1) JIWANG (1) JOHOR (1) KEBENARAN BUKA MINDA (1) KEDAI GITAR (1) KEYBOARD (1) LAMUNAN (1) LANEY (1) MAKANAN (1) MALAYSIA (1) MAULIDURRASUL (1) MEKAH (1) MERAPU (1) MICROGENIUS (1) MIMPI (1) MUSIC (1) Maling (1) NABI MUHAMMAD S.A.W (1) NEGATIF (1) NIPPON (1) PEAVEY (1) PELIK (1) PERMAINAN (1) PERMANDANGAN (1) PESAWAT PEJUANG-BHG 1 (1) POSITIF (1) SAINS (1) SHARING (1) SMS (1) SYAWAL (1) Syair (1) TAGGED (1) TAIPEI 101 (1) TAKWIM (1) TARIKH (1) THE RAFFLES (1) THE TRUTH (1) TIMUR BARAT (1) TRADISI (1) TULISAN (1) VALENTINE (1) VIOLIN (1) VIRUS (1) X-JAPAN (1) XPDC (1) ZINA (1) ZYNGA POKER (1) anak (1) belasah jer (1) bolasepak (1) ekspidisi (1) fakta menarik (1) gadget (1) gaduh (1) handphone (1) jelajah (1) kamera (1) kasih sayang (1) kekeluargaan (1) kuching (1) memori (1) nasihat (1) olympic (1) pakistan (1) pengkebumian (1) politik (1) saudara (1)